Yamaha NMax

Kekeringan, Petani di Lebak Beralih Tanaman Sayuran

  Selasa, 27 Agustus 2019   Adi Ginanjar Maulana
Petani memeriksa padi yang terdampak kekeringan di Desa Sukamana, Lebak, Banten, Kamis (1/8/2019). Dinas Pertanian dan Perdagangan (Distanbun) Kabupaten Lebak mencatat 2.247 hektare sawah di Lebak yang terdampak kekeringan dan gagal panen. ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas/af

LEBAK, AYOBANTEN.COM--Sejumlah petani di Kabupaten Lebak, Banten, kini beralih mengembangkan tanaman sayuran karena lahan garapan pertanian pangan kekeringan akibat kemarau panjang sejak dua bulan terakhir.

"Kami lebih mengembangkan pertanian sayuran karena menguntungkan dibandingkan tanaman padi yang mengalami kekeringan," kata H Acep, seorang petani di Desa Luhur Jaya Kecamatan Cipanas, Kabupaten Lebak, Selasa.

Pengembangan pertanian sayuran tidak begitu banyak memerlukan pasokan air juga permintaan pasar cukup tinggi. Petani cukup membasahi tanaman pagi dan sore, sehingga tanaman sayuran tumbuh hingga panen.

Para petani mengembangkan tanaman sayuran itu dengan memanfaatkan lahan persawahan yang tidak ditanami padi akibat kekeringan.

Tanaman sayuran setelah 40 hari dapat dipanen.  "Kami dan petani lainnya di sini mengembangkan sayuran paria, kacang panjang dan ketimun," katanya.

Menurut dia, saat ini harga sayuran relatif bagus dan menguntungkan karena di tingkat petani mencapai Rp6.000/Kg.

Produksi tanaman sayuran jika panen bisa menghasilkan sebanyak dua ton/petak selama sepekan. Apabila, petani menjual sebanyak dua ton dengan harga Rp6.000/Kg maka pendapatan petani sebesar Rp12 juta.

"Kami setiap pekan bisa menjual produksi sayuran jenis ketimun dan kacang panjang ke Pasar Induk Bogor," ujarnya.

Petani lainnya Suhari, dari Desa Selaraja, Kecamatan Warunggunung, Lebak mengatakan sebagian besar petani pada musim kemarau meninggalkan padi sawah karena mengalami kekeringan.

Sebab areal persawahan tidak cocok ditanami padi karena kekeringan hingga terlihat petak-petak sawah tanahnya terbelah.  Karena itu, petani di sini lebih memilih tanam ketimun dan kacang panjang karena sudah ditampung oleh tengkulak.

"Kami sekali musim panen bisa mendapatkan sekitar Rp15 juta dari empat petak itu," katanya.

Kepala Bidang Produksi Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Lebak Iman Nurzaman mengimbau petani agar mengembangkan pertanian sayur-sayuran sehubungan musim kemarau panjang.

Pertanian tanaman sayuran cukup menjanjikan pendapatan ekonomi petani karena permintaan pasar cukup tinggi.

"Kita berharap ke depan petani bisa mengganti pola tanam dari padi sawah ke tanaman sayuran untuk meningkatkan produksi ketahanan pangan dan ekonomi petani menjadi lebih baik," katanya menjelaskan.

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar